Menjadi Mamasiswa Lagi

– Attar, do you know that I am gonna be a student again … very soon?
+ Yeah, Ayah told me already.

20190305_143810Pertanyaan itu saya lontarkan kepada Attar menjelang akhir tahun lalu, saat kami jalan kaki ke sekolahnya. Kami memang biasa mengobrol di saat-saat seperti ini, ya salah satu bentuk quality time begitulah.

Tahun 2019 ini saya  memang memulai perjalanan baru. Saya menjadi mamasiswa lagi, di jurusan dan universitas yang sama dengan sewaktu saya menyelesaikan Master dulu. Sejak lulus Master bulan Desember 2017 lalu, saya membulatkan tekad untuk menyambung pendidikan Doktor. Saat itu saya melihat ada kesempatan yang terbuka untuk saya untuk melanjutkan sekolah.

Continue reading

Kenapa sih, anak jadi manja kalau ada emaknya?

Saya tuh suka bertanya-tanya, kenapa yah anak-anak itu sikapnya terlihat manja banget kalo sama emaknya? Kalo sama orang lain (misal guru di sekolah atau oleh pengasuh atau orang yang dititipi anak kita), dia mandiri banget, nggak rewel, selalu nurut kalo dikasih tau, dan sigap kalo dimintain tolong. Giliran ada Mamaknya, yang ada anak kita gampang nangis, tantrum, udah gitu rasanya kok merengeeek aja kerjaannya.

Nggak usah jauh-jauh deh. Si anak ditinggal dua jam ama bapaknya, beres-beres aja tuh nggak ada masalah. Mereka bermain dengan rukun, kompak, dan bahagia. Eh begitu Mamak pulang, 10 menit aja langsung terjadi drama. Apalagi pas pulang sekolah, kita salah dikit aja si anak nangisnya kayak abis dijepit di pintu kulkas, ngambek kayak nggak dikasih makan sebulan. Terus kalo disuruh sesuatu, ya Allaah ampe tebel bibir Mamak ngomel-ngomel, baru deh dilakukan. Pernah ngalamin gitu juga nggak? Apa cuman saya doang yak?

Continue reading

Pengalaman Attar Berpuasa di Australia

Ramadan kemarin adalah kali kedua kami menjalankan ibadah puasa di Melbourne, Australia. Secara khusus, ini adalah kali pertama Attar ikut berpuasa sehari penuh. Pada tahun sebelumnya, Attar cuma “berpuasa” di pagi hari. “Sahur”-nya pukul tujuh (saat sarapan), terus buka puasa pukul sebelas (saat snack time di sekolah).

Mengajarkan anak untuk berpuasa saat berada di Australia bisa dibilang cukup menantang. Kalau di Indonesia umumnya sekolah diliburkan selama bulan puasa, di sini semua aktivitas berjalan seperti biasa. Selain itu, dengan umat muslim sebagai mayoritas pemeluk agama di Indonesia, anak-anak nggak merasa berpuasa sendirian. Di mana-mana, banyak orang berpuasa. Bahkan di beberapa daerah di Indonesia, warung makan wajib tutup di siang hari. Anak-anak kecil jadi “tertolong” dengan kondisi ini, nggak banyak cobaan dan godaan buat dia selama dia berpuasa. Beda banget sama di Australia. Di sini, Islam adalah agama minoritas. Nggak ada keistimewaan apapun yang diberikan oleh pemerintah Australia saat Ramadhan datang. Boro-boro warung tutup, sekolah aja tetep jalan dari pukul sembilan pagi sampai setengah empat sore. Terus, mungkin hanya ada 2-3 anak yang berpuasa di satu kelas. Bahkan kalau saya bilang sih, “bau” Ramadan aja hampir nggak kecium di Melbourne.

Continue reading