Perawatan Tubuh Paska Melahirkan

Ibu saya pernah bilang, perawatan tubuh pada ibu yang baru melahirkan adalah perawatan yang sesungguhnya sebagai perempuan.

Bagaimana tidak, paska persalinan, hormon tubuh pada berlonjakan dan membuat kita menghasilkan lebih banyak keringat. Udah gitu, aromanya bisa aja kurang sedap. Buat Mommies yang melahirkan secara normal, vagina yang terus mengeluarkan darah nifas membanjir bikin nggak nyaman, lembab, dan amis-amis gimana gitu deh. Sama juga dengan yang melahirkan secara bedah sesar, bekas jahitan juga harus dirawat baik-baik dan dengan cara yang benar supaya tidak menimbulkan infeksi.

Katanya, kalo seorang perempuan lagi hamil, ia akan “mengeluarkan “ aura terang dan indah. Wajahnya akan senantiasa terlihat cantik dan bersinar-sinar. Pembawaannya juga selalu ceria dan hepi (kalo lagi nggak kena moodswing khas bumil sih, hehe).

Beda dengan ibu yang baru melahirkan. Auranya keruh kayak kopi tubruk. Mukanya kusut karena kebanyakan begadang, jalannya terhuyung-huyung karena bekas jahitan di perineum ataupun di perut masih basah dan terasa sakit. Belum lagi sisa lemak kehamilan yang menjuntai di sana-sini. Udah gitu bawaannya beteee melulu gara-gara kecapekan dan stres ngurusin bayi yang kerjaannya nangis doang.

Maka, banyak cara dilakukan untuk mengembalikan sinar indah seorang wanita paska melahirkan. Salah satunya adalah perawatan tubuh yang kayak ibu saya bilang. Dari yang simpel-simpel sampe yang ribet, bahkan plus mitos-mitos ajaibnya.

Waktu saya baru melahirkan dulu, ibu saya udah wanti-wanti: perut kudu diolesin ramuan tapel supaya garis-garis (bekas parut) bisa hilang. Terus harus dililit sama gurita dilapis stagen supaya perut cepet mengecil dan kulitnya nggak kendor. Harus rajin minum jamu peluruh darah nifas. Abis itu nggak boleh mandi kesiangan, subuh buta udah kudu mandi biar seger, wangi, dan katanya ASI akan mengalir deras. Juga, nggak boleh tidur sebelum tengah hari.

Ampun dije, ribet banget dah perawatannya.

In fact, waktu masih di rumah sakit, saya sempat dipesenin sama dokter kandungan, “Perutnya nggak usah dipakein stagen ya bu. Nggak perlu. Nanti rahim akan menyusut dengan sendirinya dan perut akan otomatis mengecil lagi. Stagen hanya akan bikin ibu sesak dan susah bergerak.”

Sebenernya saya setuju-setuju aja sama sang dokter. Pada kenyataannya, pemakaian stagen dan gurita baik pada ibu maupun bayi baru lahir kebanyakan hanya bentuk kebiasaan turun-temurun. Pakai stagen atau tidak, rahim akan menyusut dengan sendirinya (apalagi jika ibu menyusui secara aktif), maka perut pun akan mengecil. Kalo si emak rajin work out, pasti bakal lebih kenceng lagi itu bodi.

Masalahnya, saya nggak nyaman liat perut saya bergelambir. Tumpukan lemak sisa cadangan makanan waktu hamil plus kulit yang mendadak kendor karena isi perut udah brojol, bikin kulit perut tampak hitam, jaringan parut (stretchmark) pun tampak jelas. Bahkan kalo permukaannya dicubit, terbitlah selulit.

Maka, saya pun menuruti wanti-wanti ibu saya untuk melilit perut dengan gurita dan stagen, dengan tujuan untuk menutupi bagian-bagian yang “berlebihan” itu, hehe. Daripada sepet liat badan sendiri kalo habis mandi, mending dilibet aja pake gurita.

Eh tapi ternyata perkara stagenisasi ini nggak simpel-simpel amat, Mommies. Soalnya sebelum pake stagen, perut sampe pinggul saya harus dioles dulu sama ramuan yang terdiri dari kapur sirih dicampur air jeruk nipis. Kata ibu saya, ramuan ini bisa bikin kulit kencang kembali. Ya, oke deh, manut aja. Tapi ternyata ramuan ini bikin perut saya jadi terasa guateellll banget. Nah, susahnya nih, saya nggak bisa menggaruk perut sepuasnya. Lha wong ketutup sama gurita dan stagen, mau nggaruk sampe capek juga tetep aja nggak berasa apa-apa di kulit perut, uhuhu.. Udah gitu, bener kata si dokter nih, kita jadi susah gerak. Padahal pada satu sisi para newmom dituntut lincah menanggapi kebutuhan bayinya.

Akibatnya, saya sedikit melanggar peraturan baku dalam memakai stagen. Kudunya mah itu stagen dipake selama 24 jam, hanya dilepas saat mandi. Tapi berhubung saya nggak kuat, akhirnya setiap kali mau tidur siang apalagi tidur malam, stagennya saya lepas. Tiap kali stagennya dilepas, rasanya uenaaaakk banget, bebas sebebas-bebasnya. Selain itu, meski ibu saya bilang “pakailah stagen hingga 3-4 bulan setelah persalinan (lebih lama lebih baik)”, saya cuma membelit berut saya sampai Attar berusia dua bulan saja. Nggak betah, hehe.

Faktanya, in the end perut saya toh akhirnya kempes juga. Entah karena trik stagenisasi ternyata memang ampuh, atau bisa juga karena rahim saya emang sudah menyusut dan ini waktunya perut mengecil pula. Lagian, saya di rumah jadi fulltime mommy sekaligus fulltime Inem. Alias no nanny and no maid. Semua urusan bayi dan kerjaan rumah saya lakukan sendiri. Kayaknya faktor ini juga berperan besar dalam mengembalikan bentuk tubuh seperti sebelum hamil. Sebab, berat badan saya kembali ke angka sebelum hamil dalam waktu kurang dari dua bulan, hoho.

Kedua, saya kudu rajin minum jamu. Ini jamu tradisional yang dibikin sendiri sama ibu saya. Ramuannya terdiri dari lengkuas, sereh, kunir, kencur, jahe, direbus bareng sama gula jawa. Diminum dua kali sehari dalam keadaan hangat. Katanya bisa mengembalikan stamina (ebo-ebo sekalian, saya kasih tau ya, melahirkan disambung begadang tiap malam tuh cuapek!), mempercepat pemulihan luka, dan membantu proses pembersihan rahim. Saya sih nggak begitu banyak protes soal yang satu ini. Soalnya jamunya enak sih, suer. Bikinnya juga gampang, cemplung-cemplung aja terus direbus, selesai.

Tapi ada tuh obat tradisional yang bikin saya kapok bin jera. Jadi ceritanya, tiga hari setelah melahirkan, kedua kaki saya dari paha sampe pergelangan kaki terlihat membengkak. Kata orang-orang sih karena peredaran darah nggak lancar, saat menyusui kaki saya menggantung/dilipat. Kudunya selonjor atau menjejak sempurna ke lantai. Nah, saran dari seorang budhe, olesin aja pake parem kocok (dijual bebas di pasaran). Saya belum pernah pake parem-pareman ini, jadi nggak tau rasanya. Cuma tau baunya tajem , itu aja. Setelah membelinya di toko obat, saya olesin lah itu parem dengan semangat ’45 yang membahana ke seluruh bagian kaki. Digosok-gosok, dipake dalam jumlah lumayan banyak. Maksudnya sih supaya kaki cepet kempes. Ternyataaa sodara-sodaraaaa… Itu parem kalo udah di kulit rasanya puanaaaassss sekalleeee!! Kaki saya berasa kebakar dah. Ya ampun, cukup sekali itu aja saya pake parem-pareman. Mau kaki bengkak kek, muka yang bengkak, ogah pake parem lagi. Mending dibiarin aja sambil berdoa ntar juga sembuh sendiri, huhu.

Terus ada lagi aturan lain bagi ibu baru melahirkan: kudu mandi pagi-pagi buta dan nggak boleh tidur sebelum tengah hari. Nah, kalo yang ini susah banget saya lakonin. Abisnya gimana, Attar semalaman ngajak begadang, baru bisa tidur nyenyak jam 6 pagi. Emaknya juga baru bisa merem jam segitu dong, lha masa tiba-tiba disuruh mandi? Uhuhu.. nggak ku-kuuu.. Terpaksa saya mandinya rada siangan, jam 8 atau 8.30, pokoknya setelah memandikan dan menyusui Attar sampai ia tidur. Terus, dalam artikel yang saya baca di http://www.ayahbunda.co.id, untuk memulihkan kondisi setelah melahirkan ibu disarankan tidur saat bayi tidur. Jadi berhubung jam 9 pagi Attar udah tidur, ya saya ikut ngorok juga dong. Cuek aja sama larangan nggak boleh tidur sebelum tengah hari. Sebodo lah, wong saya nguantuk dan lemes banget. Kalo nunggu tengah hari, saya nggak kuat, dan justru tengah hari itu waktunya Attar melek lagi. Lha terus kapan dong saya istirahat?

Oya, saya juga baru nyadar, bagi emak-emak yang baru melahirkan, ternyata aktivitas ngaca bisa menjadi suatu hal yang menyebalkan. Pantulan diri kita di cermin jadi nggak asik: stretchmark bergembira-ria menghiasi perut dan paha, bodi masih endut, rambut lusuh gara-gara keseringan dicepol ngasal, dan panen jerawat di muka gara-gara kurang tidur. Makanya, kita jadi punya alasan kuat untuk melakukan perawatan tubuh lengkap.

Beberapa salon kecantikan menyediakan paket perawatan fullbody paska persalinan. Meliputi massage, lulur, berendam rempah, sampai ratus vagina (biar rapet lagi kaya perawan ciiinn, hehehe). Ongkosnya bervariasi tergantung paketnya apa dan salonnya apa (makin branded makin mahal dong, hehe). Kalo saya dulu, karena susah ninggalin bayi di rumah hanya untuk pergi ke salon, saya manggil tukang pijet ke rumah. Tukang pijet tradisional yang pijetannya ajib banget. Rasanya badan saya yang tadinya patah-patah, bisa disambungin lagi dengan sempurna.

Terus, ibu saya punya tips oke buat yang mau perawatan di rumah. Mandi pake air daun sirih! Saya udah nyobain, maknyuuusss banget rasanya. Caranya, ambil beberapa lembar daun sirih terus direbus. Ntar air rebusannya dicampur sama air dingin biar jadi anget, terus dipake deh buat mandi. Penggunaan air sirih juga efektif untuk merawat jahitan di vagina, Mommies. Sebab, sirih memiliki kandungan antiseptik alami, oke banget buat perawatan luka. Tinggal pake aja itu air rendaman sirih buat membasuh kemaluan sehabis buang air. Cobain aja deh, it felt like heaven! Anget, nyaman, dan jadi wangiiii…

Urusan wangi-wangian teratasi, tapi mata masih sepet nih kalo lagi ngaca, gara-gara selulit dan stretchmark merajalela.Tertulis di http://www.klikdokter.com, selulit adalah penumpukan sel-sel lemak yang berlebihan pada jaringan kulit, sehingga membuat permukaan kulit tampak tidak rata. Penumpukan itu terjadi akibat peningkatan kadar hormon estrogen dan progesteron secara drastis selama kehamilan. Sedangkan stretchmark adalah garis-garis putih vertikal yang timbul akibat rusaknya jaringan pada lapisan dermis kulit yang mengalami peregangan secara drastis dan mendadak. Mengatasinya bisa dengan me-massage kulit dengan arah memutar searah jarum jam, menggunakan krim khusus.

Saya sempat tuh beli krim anti-stretchmark. Tapi cuma saya oleskan seadanya, nggak pake massage ringan gitu. Abis kelamaan sih, hehe. Saya punya bayi yang high-demanding, jadi emaknya harus sigap dan cekatan, memenuhi segala keutuhan dengan cepat dan tangkas kalo nggak pengen bayinya ngamuk. Massage saat ngolesin stretchmark tuh rada buang waktu buat saya. Akibatnya, itu stretchmark nggak ilang-ilang, hiks.

Belakangan saya baru tau, krim stretchmark yang dipake setelah melahirkan tuh sebenarnya agak percuma. Jaringan parut sudah terbentuk, dan krim hanya bisa membuatnya terlihat samar, tidak menghilangkan. Akan jauh lebih efektif kalo krim itu udah mulai diolesin saat masih hamil, saat usia kandungan memasuki bulan keempat atau kelima, terus dilanjut hingga beberapa bulan setelah persalinan. Pokoknya saat Mommies merasa perut udah mulai gede dan kulit mulai melar, mulailah gunakan krim anti-selulit atau anti-stretchmark. Krim akan membuat jaringan kulit menjadi lebih elastis dan nggak kaget menghadapi proses membuncitnya perut karena hamil. So, kemungkinan terjadinya stretchmark akan lebih kecil.

Terus, stretchmark nggak ada hubungannya sama garuk-menggaruk ya, hehe. Ada nggak Mommies yang dulu diwanti-wanti sama para sesepuh untuk menghindari menggaruk perut waktu hamil? Saya begitu tuh. Waktu perut mulai melar, kulit yang tertarik dan mengencang itu terasa guatel tiada tara. Refleks kita pasti menggaruk dong. Tapi saya dilarang keras menggaruk perut sama ibu, budhe, sampe bos saya waktu itu. Katanya ntar bekas garukan akan membekas di kulit dan jadi timbul garis-garis yang nggak bisa ilang – which is called stretchmark 🙂. Padahal ya itu tadi, stretchmark itu terjadi karena terpecahnya jaringan kulit karena melar secara drastis. So kalo emang nggak dipakein krim atau bentuk perawatan apapun, mau digaruk ataupun nggak, stretchmark pasti muncul.

Maka, kalo saat hamil perut terasa gatel, garuk aja sampe puas. Tapi jangan lupa potong kuku dulu sebelum menggaruk ya. Kalo nggak, bisa-bisa ada berita bumil menganiaya dirinya sendiri, hehe.

13 thoughts on “Perawatan Tubuh Paska Melahirkan

  1. Saya sdah memaki stagen 6bln pasca mlahirkan mnum jamu,stlah itu jrang mmakai gurita tp bentuk prut saya sampe skg ank saya 3thn tdk bisa blik sperti semula?mlah buncit bagian atas.klo brat bdan saya naik prut akan smakin besar.saya malu dkatain orang seperti orang hamil.saya menjadi minder dan tidak percaya diri!kata orang2 dlu waktu melahirkan pake stagen nya kurang kenceng?trus ktanya prempuan itu klo tembean atau awal nglahirin prut nya da jelek nglahirin ank k2 da g bsa blik lagi?y gtu lagi!cz rahim ddlm prut sdah tdk bsa balik mengecil sperti smula?nyesel bgt!sampe skg q g ngerti apa bnar yg dkatain org2 itu!q pengen bgt balikin prut kya dlu?tlong donk ksi comment saran masukan bagi sapa aja yg lbih mengerti???

    • Mom Rosita, ada banyak faktor yang memengaruhi berat badan paska melahirkan. Selama kita tetap menjaga pola makan, menyempatkan diri berolahraga, dan menjaga gaya hidup sehat, badan bisa tetap langsing. Masalahnya, karena pengaruh budaya, kita sering sekali menggantungkan nasib tubuh paska melahirkan pada stagen, jamu, gurita, dan lain-lain. It’s more than that. Kita tetep perlu menjaga pola makan, mengurangi ngemil di malam hari, menyempatkan diri untuk olahraga. Sekarang berhubung anak Mom sudah besar dan tidak bergantung pada ASI, Mom bisa mencoba berbagai jenis diet sehat yang direkomendasikan ahli gizi. Mudah-mudahan bisa langsing dan sehat terus ya Mom🙂

  2. Hahahhah,ngakak,, lucu sekali ,dr awal smpe bagian tulisan terakhir,sya ngakak terus baca nya,,
    Semmmuuuua pgalaman nya bunda,sama persis dengan sya,, buahahhaha😀 …

    Ternyata bnyak juga yg sperti sya ,kirain sy doang yg bangkang sma rentetan mitos2 leluhur😀

    • Iya kan Ummi, kadang2 saya suka ngerasa gak enak sama ibu saya, karena menolak saran-saran perawatan tradisional. Habisnya gimana, suka aneh-aneh gitu sih hihi.. Tapi nggak semua kok, yang menurut saya masuk akal dan gampang dijalanin sih ya dilakoni juga. Tapi juga nggak merhatiin gitu hasilnya signifikan nggak ke badan hehee..

  3. Blog nya bikin senyum2 n cekikikan inget pengalaman melahirkan anak pertama.. Yg disertai dengan kegagalan tingkat tinggi dlm ngurangi berat badan sampe akhirnya skrg hamil anak ke 2 hihihi.. Minta resep jamu stamina nya yg lengkap donk say.. Abis lahiran ini niat dah mau kurus😀
    Mamaciy yaaaa

    • Yuhu Mom Nadia, kapan nih HPL nya? Mudah-mudahan Mom dan adek bayi di perut selalu diberikan kesehatan dan keselamatan sama Tuhan YME ya🙂
      Resep jamu staminanya gampang banget kok Mom, kayak yang saya tulis di atas: kunir, kencur, laos, sereh, sama jahe, dibersihkan dikupas. Terus digeprek2 biar sarinya keluar. Lalu direbus bersama air dan gula merah. Kalo mo lebih wangi bisa dikasih kayumanis juga. Di saya sih ini ngefek Mom, bikin badan yang tadinya meriang2 abis begadang jadi seger lagi. Jangan lupa sari kacang ijo juga Mom, buat stamina sama pelancar ASI. Thanks udah mampir di sini ya🙂

  4. Lucu n seru banget baca blognya..
    Saya abis lahiran anak ke-1 ga pake miNum apa2 dan ga pake stagen ato gurita. Perut bagian bawah susah balik ternyata. Skrg anak ke2 tinggal nunggu 3 minggu lagi lahiran, pengen coba pake gurita dan stagen sambil nyiba ramuan orang tua jaman dulu, kapur sirih dan jeruk nipis.
    Ampuh ga si? Berapa lama pakenya dan bagian mana aja yg dioles? Takarannya suka-suka?
    Mohon pencerahannya ya… Thank u bun

    • Hmm.. saya pake stagen plus ramuan air kapur sirih itu cuman sebulan apa dua bulan gitu deh Bun. Ya sekarang udah kurus lagi, tp saya pikir itu lebih karena semua ngurus sendiri. Anak, suami, maupun rumah. Saya lihat teman-teman yg no nanny dan no maid di rumahnya juga cepet kurusnya Bun, jadi mungkin itu salah satu faktor juga hehe…

  5. Saya sedih karna strechmark yg ditubuh saya sudah. Membuat saya minder , dan ga merasa percaya diri😦
    Apha lgi kalo abis slesai mandi trus saya liat ke kaca udh perut saya buncit dan strechmark di perut, paha dan kaki saya , saya bingung karena strechmark saya sudah berumur 6 bulan cara menghilangkannya bagaimana yaa ?
    Tolong ya bunda2 yg udh berpengalaman gimna caranya menghilangkan strechmark yg udh 6 bulan dan mengecilkan perut buncit ?

    • Bunda Maya, aduh maaf banget baru kebalas sekarang ini komennya. Ngecilin perut buncit sebenarnya dengan mengurangi makanan berlemak Bun, karena di perut itu tempat timbunan lemak berada. Kalo ngurangin stretchmark-nya, sekarang lagi banyak tuh krim-krim anti stretchmark bertebaran. Coba aja Bunda pake, tapi alangkah lebih bagus kalau dikonsultasikan dulu yah sama dokter kulit.
      Kalo saya sendiri, stretchmark masih membekas sampe sekarang meski warnanya udah tipis banget hampir sewarna kulit. Saya tidak merasa minder, pertama karena stretchmark itu di bagian yg tertutup badan jadi gak bakal keliatan siapa-siapa selain suami. Kedua, suami yang tiap hari ngeliat bagian berstretchmark itu tidak mengajukan komplain, justru sangat menghargai keberadaan garis-garis halus itu, mengingat proses yang dilalui untuk “mendapatkannya” tidaklah mudah hehe.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s