Menyambut Pagi dengan Damai

Buat saya, keluarga yang melewati pagi hari dengan aman damai sentosa itu cuma ada di dalam iklan meses Ceres. Sekeluarga duduk manis sarapan sambil ketawa-ketawa? Cih, itu mah palsu banget! Dalam realitasnya, itu susah banget dilakukan!

Selama ini, hampir setiap pagi adalah chaos di rumah kecil kami. Pagi hari hampir selalu diwarnai dengan keterburu-buruan. Semua anggota keluarga harus keluar rumah di waktu yang hampir berbarengan. Jadi yang namanya nyiapin sarapan, nyiapin keperluan suami, anak, dan diri sendiri untuk berangkat, dan acara beberes pagi lainnya, juga dilakukan dengan waktu yang empet-empetan. Apalagi saya nggak punya asisten. Maka, setiap pagi, lalu lintas di dalam rumah udah kayak penumpang taksi yang ngejar jadwal pesawat ke bandara tapi kejebak macet. Rusuh, gelisah, dan jadi mudah marah.

Sebenernya sih ya, kekacauan di pagi hari tuh nggak perlu terjadi kalau sayaaaa sebagai Panglima Besar Persiapan Pagi nggak suka males-malesan heheheee… Saya tuh procrastinator dan deadline person yang parah. Yah, kalau masih bisa ditunda selama 10-15 menit, ngapain saya bangun tidur tepat waktu? Saya biasanya bangun pagi pukul 5 pagi untuk shalat Subuh. Terus berangkat jam 8. Itu kan, jaraknya tiga jam, dan tiga jam itu lama! Udah gitu, saya tinggal di Jogja yang lalu lintasnya medium. Jarak antara rumah dan tempat kerja cuma 20 menit, jarang banget pake macet. Suami saya pun begitu. Lhah, berarti saya kan punya banyak waktu, yak? Bisa leha-leha dikit, kan yak?

Ternyata eh ternyata, nggak juga pemirsah, hahah!

Dengan kebiasaan saya yang suka tidur lagi setelah shalat Subuh dan bangun kembali sekitar 1-1,5 jam sebelum waktunya berangkat, kekacauan hampir bisa dipastikan selalu terjadi. Saya bangun terburu-buru, nyiapin sarapan terburu-buru. Saya tuh udah digampangin banget sama suami yang nggak punya kebiasaan dan kewajiban sarapan. Pagi hari, suami saya cuman minum air putih doang. Jadi saya cuman nyiapin sarapan untuk saya dan batita saya. Menu sarapannya memang sebisa mungkin saya bikin seimbang, semi lengkap. Harus ada karbo, protein, dan serat, itu udah minimal banget. Dulu saya menyiasatinya dengan menyiapkan makanan yang sudah dimasak pada malam sebelumnya. Saya rela loh, masak malam-malam demi bisa berleha-leha di pagi hari.

Tapi ternyata itu nggak cukup. Saya masih harus menyapu area dalam rumah dan teras, juga mbenahin kasur. Bagi saya, kerapian rumah itu utama. Saya harus memastikan rumah ditinggalkan dalam keadaan rapi dan bersih. Jadinya, pada saat kita pulang capek-capek di siang atau sore hari, kita disambut dengan keadaan rumah yang rapi, dan itu sangat menentramkan hati. Terus saya juga harus nyiapin perlengkapan dan bekal anak saya selama di daycare, siapin perlengkapan suami dan saya sendiri untuk berangkat. Sesekali harus nyetrika kemeja suami sebelum ngantor. Sekali lagi, saya digampangin banget sama suami yang mantan anak kos, jadi terbiasa mandiri. Kadang kalau liat saya heboh sendiri di pagi hari, suami saya maklum. Akhirnya beliau nyetrika sendiri, nyiapin perlengkapan sendiri. Ya ampun, istri macam apa coba saya ini? Sudah punya suami gampang diurus begitu masih aja males, huhu… Maka nikmat Tuhan yang manakah yang saya dustakan? Hehe.

Ritual berikutnya, ngasih makan anak, ngantri mandi, lalu berpakaian dan dandan (baik saya maupun anak). Kalau soal mandi, durasi mandi anggota keluarga saya nggak ada yang lama, dan saya masih bisa bagi tugas sama suami. Saya yang mandiin, suami yang pakein baju ke anak. Yang saya kurang antisipasi adalah kelakuan batita di pagi hari. Kadang, mereka bangun somehow dengan mood yang nggak begitu bagus. Kadang masih pengen leyeh-leyeh di kasur. Kadang makannya mau sambil nonton kucing di teras. Kadang mandinya mau sambil main-main. Dan kadang, dipakein bajunya juga mau sambil main-main. Nah, kelakuan batita yang “kadang-kadang” iniiihh… adalah yang memakan waktu paling lamaaa di antara semua rutinitas pagi.

Walhasil, saya suka ngomel ke anak, karena dia nggak gesit sementara emaknya buru-buru. Udah gitu kalau saya ngomel gitu dia cuman cengengesan aja, nggak paham kalau emaknya udah bete tingkat RT, hehe. Nah, lalu saya terusin ngomel, sampe akhirnya kami berhasil berangkat ke tujuan masing-masing. Dengan keterburu-buruan, dan perasaan negatif yang terbawa dari rumah.

Ugh, berdasar pengalaman saya, meninggalkan anak di tempat penitipan dengan energi yang negatif karena habis buru-buru itu nggak enak banget. Nggak enak buat anak, juga buat saya. Setelah mengantarnya, saya suka diliputi perasaan bersalah. Yah, saya udah nitipin anak ke orang lain gitu loh, masih juga si anak saya marah-marahin. Tega bener yak!

Akhirnya saya mengevaluasi dan mengintrospeksi diri. Saya coba resapi. Sebenarnya masalah di pagi hari itu masalahnya siapa, masalah anak apa masalah saya? Soalnya gini, bagaimanapun anak saya itu… ya masih anak-anak! Isi kepala dan bawaan tubuhnya ya main-main doang. Jadi ketika saya memburu-burunya di pagi hari, itu karena dia yang males-malesan, apa saya yang telat bangun? Lah kalau akar permasalahannya adalah saya, kenapa saya melampiaskan keterburu-buruan pada anak saya?

Saya sekarang masih kerja part-time, masuk kantor bisa kapan aja yang penting durasi kewajiban kerja perhari terpenuhi. Lalu gimana nanti kalau saya dapet kerja fulltime lalu harus ngantor sharply 8-5? Nggak kebayang kerusuhan dan kerepotan pagi yang harus saya alami *lap keringet*

Lagipula, di usia ini anak seharusnya belajar disiplin dan rutinitas. Bagaimana dia bisa mendapat experience mengenai dua hal itu, jika saya tak bisa mencontohkan – sehingga bisa mengajarkannya pada anak? Bagaimana nanti kalau anak sudah sekolah, masuknya jam 7.30? Dia harus terbiasa dengan rutinitas pagi yang disiplin dan tertata, supaya kelak bisa berangkat sekolah dengan damai.

Maka saya coba untuk menghindari tidur lagi usai shalat Subuh. Toh kalau diitung-itung, waktu tidur saya semalaman udah cukup kok. Kembali tidur setelah Subuhan itu mah bisa-bisanya saya aja nurutin kemalesan diri. Untuk mengatasi ini, saya benar-benar menguatkan niat untuk langsung beraktivitas usai shalat. Tidak lupa, saat bangun saya membaca doa bangun tidur biar mata dan badan terbebas dari godaan setan yang terkutuk, dan nggak pengen ngorok lagi. *yah, setan lagi disalahin, hehe!

Jadi, abis Subuhan saya langsung ke dapur nyiapin sarapan, pintu rumah dibuka dan udara segar memenuhi ruangan. Mata dan badan saya juga ikutan seger. Abis itu saya nyapu rumah dan nyiapin perlengkapan semua anggota keluarga. Jika masih ada waktu, saya sarapan lalu langsung mandi. Selesai mandi, dengan kesegaran yang nyata *haish*, saya membangunkan anak saya dengan lembut dan penuh senyum. Saya sudah siap menghadapi polahnya, tinggal ngasih sarapan dan memandikan, lalu cabut deh kita!

Kadang juga nggak semulus itu sih. Batita mah nggak tentu bangunnya jam berapa, meski sudah bisa diprediksi rentangnya antara pukul 6-7 pagi. Kadang anak saya bangun lebih pagi dan rada rewel. Minta ditemenin bobo lagi, minta digendong, dan sebagainya, sementara saya belum selesai masak atau nyapu. Nggak jarang juga, saya belum sempat sarapan dan mandi, anak udah bangun. Tapi setidaknya, beberapa agenda pagi sudah saya laksanakan. Jadi kalau pun anak saya masih pengen berlambat-lambat, saya masih punya waktu – dan kesabaran – untuk meladeninya. Perlengkapan daycare anak pun sudah saya siapkan sejak semalam sebelumnya, tinggal angkut aja. Pada akhirnya, saya nggak perlu marah-marah.

Suami saya mengakui, dia suka banget liat saya bangun pagi. Nggak perlu ada omelan panjaaaang karena anak makan sambil malas-malasan. Nggak perlu pake kelupaan ini itu, karena di waktu yang ada semua bisa dipersiapkan dengan baik.

Mempersiapkan pagi dengan baik dan terorganisir itu penting, karena mood pagi kita bakal ngaruh banget ke emosi sepanjang hari. Baik itu emosi saya, suami, dan anak. Sering tuh, karena hectic dan chaos pagi, suami jadi bete ke saya – atau sebaliknya –  dan saat pulang kantor di sore hari, betenya masih nyisa. Nggak enak banget, kan?

So, kalau Mommies juga menghadapi pagi yang sama dengan saya, coba deh diatur ulang jadwal rutinnya. Disetel ulang alarm bangun paginya, dan jangan lupa bekerjasama dengan suami, berbagi tugas di pagi hari. Terutama kalau Mommies punya anak lebih dari satu. Kalau para emak ini bisa mengorganisir waktu setiap pagi, insya Allah hal-hal lain pun lebih mudah di-manage di sisa hari.

Good luck! :)

2 thoughts on “Menyambut Pagi dengan Damai

  1. woow di jogja berangkat jam 8?
    lah aku&suami berangkat ke jakarta keluar rumah jam 6 kurang seperempat gimana hecticnya coba yaa. terus kalau telat ngejar kereta memang wajah jadi cemberut, cerianya pagi-pagi jadi hilang deh.
    Tapi bener kata tiwi, tetep sih ya mau berangkat jam berapapun, malemnya harus udah disiapkan apa aja yang mau dibawa besok. Masaknya memang pagi, tapi kupas bawang, ulek bumbu dan potong sayuran udah dari malem… Besoknya soalnya gak bisa diprediksi si anak bangun kadang awaaal banget. Sama kayak attar, kadang azkia minta ditemenin bobo lagi, ya jadinya naik kasur lagi hoho..
    Semangat ya emak2.. hehe

    • Mama Azkiaaa… makasih banget udah mampir ya, hehehe. Iya morning routines tuh deket banget sama morning chaos kalo nggak disiapin bener-bener yak. Intinya jadi emak nggak boleh males dan bangun siang haha!😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s