A “Walk” to Remember: Traveling Keluar Negeri Bersama Balita (2)

~artikel sebelumnya di sini~

Perjalanan dari Jogja ke Denpasar, lancar jaya. Thanks to Garuda Indonesia Airlines yang naro layar buat nonton pilem dan ngegame di depan kursi. Mainan segambreng yang dibawa di koper pun tidak terjamah. Garuda juga udah biasa ngasih mainan buat anak-anak. Kemarin Attar dapat boneka harimau Sumatera. Koleksi Attar jadi nambah satu, sebelumnya udah punya boneka burung garuda. Sudah begitu, saat kami sudah mendarat dan mau keluar pesawat, Pak Pilot menawari Attar untuk masuk ke kokpit dan poto-poto. Yeay, seneng banget!

Penting memang kalo bepergian dengan anak-anak untuk nyari armada yang ramah ama anak dan ontime, jadi gak makin capek nunggu-nunggu. Tadinya ada rencana untuk nyari penerbangan low-budget biar murah, karena beasiswa LPDP cuman ngebayarin tiket buat awardee aja, keluarga yang ikut nggak dibayarin (walopun kelak di semester kedua, LPDP kasih living allowance buat keluarga, yeay! *goyang dumang*). Jadinya saya dan suami puter otak juga biar Attar bisa ikut terbang tapi biaya tiketnya nggak begitu besar. Tapi setelah dipikir-pikir, ini adalah penerbangan pertama kami berdua keluar negeri, jadi sebisa mungkin nyari yang nyaman buat saya dan Attar, yang pelayanannya profesional dan jelas. Akhirnya pilihan jatuh pada Garuda untuk connecting flight Jogja-Denpasar-Melbourne. Garuda emang direkomendasikan banget sama LPDP, biar duit kita balik lagi ke negara kita, begitu. Kami sendiri udah familiar bepergian pake Garuda di dalam negeri jadi udah kebayang luas kabin dan fasilitas ada saja yang didapat. Pilihan ini rasanya tidak salah karena Attar nyaman berada di kabin, dapet bonus poto-poto di kokpit pula!

IMAG0023

Poto di kokpit. Kebetulan, Attar punya cita-cita jadi pilot🙂

Nah, satu hal yang saya nggak mengira adalah, ini kaki ternyata kepake banget selama di Bandara I Gusti Ngurah Rai. Dari terminal domestik menuju terminal internasional itu kudu jalan kaki lumayan dan naik-turun. Saya ambil troli dulu dan Attar duduk di atasnya bersama carry-on luggage. Attar masih nyante, saya udah keringetan. Terus, jarak dari pintu masuk terminal internasional ke pintu keberangkatan itu jauh, kakak >_< ngelewatin antrean mengular pun huhuhuhuhu. Untung saya gak perlu check-in lagi jadi bisa skip satu antrean dan langsung ke loket imigrasiong. Abis dari imigrasi menuju pintu keberangkatan itu kita ngelewatin duty free area, isinya orang jualan barang-barang branded. “Ini bandara apa mall, Mi?” kata Attar, haha. Bandara ini bagus banget emang, dan si Ummi cuman bisa memandang itu barang-barang mahal dengan udiknya, sambil ngiler pula hihi.

Saya udah mulai gempor sampe sini, lha biasanya kaki jarang dipake. Kemana-mana naik motor di Jogja, hehehe …. Tapi, alhamdulillah banget Attar masih hepi dan sama sekali tidak mengeluh. Mungkin karena Attar udah kenyang kali ya, makan banyak sebelum masuk terminal internasional (makanannya mahaaaalll *gigit dompet*) plus minum susu UHT sekotak.

Saat menunggu di gate, Attar bertemu banyak orang asing dengan penampilan macem-macem. Maka keluarlah komentarnya semacam, “Mi, itu liat deh Mi kok celana jelek sobek-sobek gitu dipake ya, Mi?” katanya sambil nunjuk mbak-mbak rambut pirang yang jinsnya sobek-sobek. Ada juga “Aduh Mi, di sini kok banyak rambut orang warna-warni mi, ada yang pink ada yang biru. Attar pusing!” katanya waktu liat rambut-rambut yang di-hilite dengan berbagai warna😀 Untung ngomongnya pake bahasa Indonesia le, semoga aja itu bule-bule pada gak ngerti :p

Pesawat menuju Melbourne berangkat pukul 23.10. Limabelas menit sejak pesawat naik, Attar langsung ngorok dengan posisi seadanya, sementara saya cuman bisa tidur-tidur ayam. Menjelang mendarat Attar belum bisa buka mata, jadi disuapin sarapan sambil merem gitu kayak orang pingsan, hihi. Beberapa saat sebelum mendarat, kita dikasih passenger card, semacam form buat ngisi data diri, tujuan ke Ostrali dan alamat tinggal selama di Ostrali. Plus kalo kita bawa barang-barang khusus macam food, plant material atau animal product (cek di sini), kita kudu declare di kartu ini. Saya declare kalo bawa gudeg. Maybe it wasn’t necessary, tp guwe parno. Daripada kena masalah trus didenda mahal sekali mending declare ajah.

Tiba di bandara Tulamarine Melbourne, masih jalan dan antre lagi. Ada dua antrean panjang, yang satu buat custom clearance (cap imigrasi dan cek-cek bawaan gitu deh) dan ngantre keluar terminal. Di custom clearance ini, karena saya declare bawa food contains with eggs (di gudeg kalengnya ada telor utuh), saya jalan ke loket satu lagi terus ditanya-tanya. Tapi karena itu kalengan maka boleh lewat, yang gak boleh kalo ente bawa fresh material, gitu kata bapak ganteng di loket.

Di antrean custom, kita dapat antrean khusus buat family yang traveling with kids or manula. Itu aja panjaaang pisan, tapi mending banget daripada ngantre yang reguler, mungkin abis maghrib baru beres ngantre di bandara hehe. Nah, di dua antrean ini Attar mulai ngeluh capek. Yaudah dengan cueknya saya suruh lah dia ngedeprok di lantai. Lesehan aja gitu, sebodo teuing lah. Daripada dia pingsan, hehe. Untung ini di antrean khusus family, jadi pemandangan anak rewel mah udah biasa jadi kami nggak jadi tontonan orang-orang, hehe. Total setengah jam antre custom, cuman lima menit antre bagasi, dan 12 menit antre keluar.

IMAG0030

Sabar menunggu koper tiba di pengambilan bagasi.

Begitu keluar terminal, kami langsung belok kanan dan ketemu ama Monash Uni representative yang ngurusin penjemputan buat mahasiswa baru. Nunggu lagi 20 menit, dateng deeeh pak supir kita. Karena bawa anak, kami dikasih sedan limo dari agen penjemputan. Beda ama student lain yang single atau gak bawa keluarga, dijemput pake bus dan busnya muter dulu nganterin mahasiswa lain. Kalo Ummi dan Attar langsung dong dianterin ke kos, hehe. “Mobilnya bagus, Mi,” kata Attar. Ummi setuju, tapi mau poto-poto kok malu :p

Jadi begitulah. Perjalanan kali ini tidak terlupakan, karena kami benar-benar banyak jalan, haha. Ummi sangat bangga sama Attar yang tertib sekali mengantre meski capek, sabar menunggu giliran walopun badan gempor. Jelas banget di wajahnya kalo dia lelah, tapi Attar tidak kehilangan semangat untuk menyongsong pengalaman baru. Kebayang kalo saya pergi sendiri, mungkin saya udah bad mood dan cranky karena kecapekan. Muka saya pasti udah dilipet duapuluh, mulutnya manyun, dan jadi nyebelin, haha. Tapi ngelihat Attar yang masih hepi dan tetep antusias mengeksplorasi dan bertanya ini-itu, rasa capek dan khawatir Ummi jelas berkurang :)

Semoga seterusnya lancar terus ya, Nak. Sambil menunggu Ayah tiba, mari kita raup pengalaman dan pelajaran baru di tempat asing ini dengan riang gembira.

2 thoughts on “A “Walk” to Remember: Traveling Keluar Negeri Bersama Balita (2)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s