Liburan Musim Panas: Sydney (2)

aspire

Metro Aspire Hotel. Kamarnya nyaman dan cukup spacy.

Selama di Sydney, kami menginap di Metro Aspire Hotel di Bulwara Rd. Cuman enam menit jalan kaki ke Paddy’s Market dan tetanggaan banget sama Powerhouse Museum. Hotelnya bagus, bersih, dan amenities-nya lumayan lengkap. Tarifnya AUD109 semalam. Tarif segitu Ummi dapatkan dengan memanfaatkan Insider Deal dari Agoda, ditambah diskon 7% dari Dodo Infinite Rewards. Kebetulan Ummi menggunakan provider internet dari Dodo buat wifi-an di rumah Melbourne, dan sebagai penggunanya Ummi dapat privilege diskon dan promo di berbagai merchant, salah satunya Agoda. Ummi sengaja pilih hotel yang deket sama pusat kota dan bukan backpacker hotel. Soalnya Ummi pengen tempat istirahat yang nyaman untuk kami berdua, dan mudah dicapai jika kami harus pulang rada malam abis jalan-jalan seharian. Buat Ummi sih Aspire Hotel ini recommended banget. Harga segitu di deket pusat kota rasanya termasuk murah, apalagi stafnya knowledgeable dan ramah. Di kamar ada bathtub, jadi setelah capek jalan seharian, Attar maupun Ummi bisa berendam air hangat untuk melepas penat lalu dilanjut bobo dengan nyenyak.

Tadinya Ummi pengen kamar yang ada kitchenette-nya, macam alat masak/makan dan microwave biar bisa masak sendiri dan ngirit biaya makan. Tapi yang beginian biasanya adanya di apartemen dan tarifnya kemahalan buat anggaran Ummi. Backpacker hotel biasanya menyediakan dapur komunal yang bisa dipake bareng-bareng oleh seluruh penghuni hotel, tapi Ummi nggak merasa nyaman aja begitu. Akhirnya ya sutralah di hotel biasa aja kagak usah ada dapur-dapuran nggak papa, lagian nggak sempet juga masak-masak begitu. Beli aja udah beres, hehe.

imag2629

Bekal nggak boleh kurang supaya Attar maupun Ummi nggak rewel karena kelaperan, hehe.

Untuk makan, andalan Ummi selama di Sydney adalah It’s Time for Thai dan Nando’s. Yang satu rumah makan Thailand yang satu lagi Mexico, keduanya halal. Ummi juga sempet ketemuan sama kawan lama dan maksi bareng (lengkap dengan anak masing-masing) di kedai Mamak. Sekali makan, biasanya keluar AUD17-25 untuk berdua. Secara rata-rata, maksimal dana yang terpakai untuk makan selama sehari tidak pernah lebih dari AUD35 berdua. Buat Ummi ini lumayan hemat, karena di dua tempat makan andalan yang Ummi sebutkan di atas, porsinya kayak buat ngasih makan kuli. Buanyak! Jadi, satu porsi bisa dimakan berdua. Terus, ngebungkus satu porsi lainnya untuk dinikmati pada waktu makan berikutnya. Ummi juga ngebekal botol minum sendiri jadi nggak perlu beli-beli minuman lagi saat makan. Terus, biar nggak boros-boros amat, Ummi juga beli cemilan roti, buah, susu atau jus dari supermarket. Bisa buat sarapan atau cemilan selama jalan-jalan, nggak usah jajan-jajan lagi. Selain itu, di hari pertama sampai di Sydney, Ummi mengunjungi saudara di Maroubra Rd, dan Alhamdulillah yah rejeki anak sholeh, kami ditraktir makan malam dan dianterin sampe ke hotel hehe. Sebenarnya Oom dan Tante-nya Ummi menawarkan untuk bobo di sana aja selama di Sydney, cuman tempatnya rada jauh dari pusat kota. Besok-besok lagi deh kalo ada kesempatan road trip ama Ayah, kita nginep di sana hehe.

Budget Ummi selama jalan-jalan di Sydney paling banyak terserap untuk hotel (AUD330 untuk tiga malam) dan tiket masuk destinasi wisata (total AUD223). Sisanya adalah untuk makan (sekitar AUD110 dari tanggal 18-20 Des), tiket pesawat (AUD98), transport lokal (total AUD59), dan cemilan perbekalan (sekitar AUD20). Oh ada juga pengeluaran tak terduga (sekitar AUD50), semacam beli es krim pinggir jalan karena kepanasan, atau Attar yang pengen nebus booklet foto di Wildlife. Foto studio editan tiga biji ama beberapa lembar info pengetahuan tentang kehidupan hewan liar di NSW doang, harganya AUD40. Sungguh, terasa sesak dada ini saat membayarnya *mata berkaca-kaca.

imag3715_1

Opal Card, senjata untuk jalan-jalan keliling NSW.

Untuk transport lokal, NSW menggunakan tiket Opal Card untuk kita bisa mengakses macam-macam moda transportasi di negara bagian ini. Semacam Myki Card kalau di Victoria. Tidak ada tarif khusus untuk mahasiswa (pukul rata tarif adult), namun anak-anak hanya ditarik biaya setengah tarif orang dewasa. Ummi beli Opal Card di bandara Sydney waktu baru sampe, kartunya gratis tapi kita harus isi depositnya. Untuk empat hari tiga malam, Ummi isi sebesar AUD20 untuk Ummi dan AUD10 untuk Attar, itu masih nyisa dikit. Tarif Opal dihitung perkilometer. Makin jauh kita ngetrip, makin mahal tarifnya. Agak mencekik jiwa memang, tapi untungnya ada Sunday Cap, yaitu khusus di hari Minggu kita hanya ditarik maksimal AUD2.5 per orang, mau sejauh apapun kita jalan-jalan. Karena itulah, Ummi mengagendakan pergi-pergi yang jauh (macam ke Manly Beach dan Manly Sea Life Sanctuary) di hari Minggu ini. Sisanya yang deket-deket aja dan biaya transportasi bisa dihemat dengan … kaki! Yaps, Alhamdulillah kami udah biasa jalan kaki di Melbourne, dan Attar luar biasa kuatnya. Dia tidak banyak mengeluh meski jalan kaki sedemikian jauh.

imag2769

Sempetin ke Powerhouse Museum ya Mah, biar bisa masuk ruang simulasi di dalam pesawat ulang-alik kayak Attar.

Oya, Ummi mengakui untuk perjalanan kali ini Ummi rada royal di tiket tempat wisata, sebagai contoh Maritime Museum dan Sydney Observatory. Ummi melakukan itu karena ingin “membeli” pengalaman buat Attar. Buat Mamah yang mau ke Sydney dengan strict budget, ada banyak aktivitas dan tempat wisata lainnya di Sydney yang nggak perlu bayar tiket sampai berpuluh-puluh dollar. Australian Museum, misalnya. Tiket dewasanya nggak sampai AUD20 dan kalau Mamah adalah mahasiswa, harganya bisa cuman setengah harga tiket dewasa. Ada harga spesial untuk Family, dan umumnya anak-anak di bawah usia lima tahun nggak ditarik biaya. Art Gallery of NSW di Royal Botanic Garden juga gretongan buat siapapun. Jangan khawatir anak-anak Mamah bakal mati gaya, karena di tempat-tempat seperti ini hampir selalu ada Kids Section yang isinya tema khusus anak-anak lengkap dengan area bermain dan aktivitas edukatif. Mamah juga bisa piknik cantik di Royal Botanic Garden yang aksesibel dan terbuka untuk umum. Tapi kalau Ummi boleh nyaranin sih, kunjungilah Powerhouse Museum, Mah. Murah ini, dan dalamnya bagus banget buat nambah pengetahuan anak (dan kita juga).

Intinya sih, jalan-jalan ke Sydney cukup menyenangkan. Kalau ada satu hal yang nyebelin adalah susahnya nyari bus stop di Sydney. Pertama, rambu-rambunya suka kurang ngejreng, ada yang bisa jelas terlihat, tertulis di papan besar warna biru putih dilengkapi bus apa aja yang lewat sana, sehingga Ummi bisa mengenali bahwa “ini adalah bus stop”. Tapi banyak juga yang rambunya cuman kotak warna kuning gambar orang naik bus pake tinta hitam. Udah gitu doang, nggak ada keterangan ini halte untuk bus nomor berapa jurusan apa. Kan, Hayati jadi pusing, Bang! Bisa aja Ummi salah lihat, Ummi pikir itu rambu jalan biasa yang warna kuning-item itu, ya kan ya kan? Beda banget ama Melbourne. Kalo di Melbourne bus stopnya sama semua warna rambunya, selalu dilengkapi keterangan bus nomor berapa yang berhenti di situ, ada peta, dan jadwal kedatangan bus berikutnya.

Udah gitu, itu bus stop-nya jarang ada yang langsung deketan sama tempat wisatanya. Kudu jalan duluuuu sekian ratus meter. Sudahlah ini emak bego banget kalo disuruh baca peta. Google Map ngarahin ke mana guwe jalan ke mana. Gagal mengenali ini jalan namanya apa, dari sini beloknya ke mana. Belom lagi kalo ketemu jalan layang. Kudunya lewat bawah apa atas. Stres lah, pokoknya! Mbok ada ojek gitu kan, Ummi tinggal terima beres. Attar berkali-kali ngomel nih kalo Ummi nyasar atau salah ambil jalan. “Whaaaaattt??? Not agaaaaiiin!!” katanya sambil pasang muka frustrasi. Karena ke-oon-an ini, sangat banyak waktu dan energi yang terbuang di trotoar. Dalam kondisi inilah Ummi sangat merindukan Ayah-nya Attar yang jarang nyasar. Nyasar pun beliau masih bisa menemukan jalan yang benar. Tanpa peta, cuman pake logika. Sementara, si Guwe dan si Logika itu seperti air dan bara api. Saling membenci satu sama lain, hahaha.

Gabungan antara kebegoan dan rumitnya nyari bus stop ini juga bikin Ummi harus rela keluar duit lebih buat bayar taksi di hari terakhir kami di Sydney. Jadi, abis dari Opera House, sekitar pukul 10.50 Ummi masih kebingungan nyari bus stop untuk kembali ke hotel. Kami harus check out pukul 11.00 dan bus regional yang akan mengantarkan kami ke Canberra akan berangkat pukul 12.00 dari Central Station. Karena lelah dan pusing, Ummi ngedeprok di trotoar dan nyegat taksi yang lewat. AUD20 melayang, tapi kami berhasil tiba di hotel pukul 11.05 dan masih boleh telat check out dikit, pukul 11.15. Untungnya semua barang udah Ummi beresin sebelum kami cus ke Opera House pukul 08.00 paginya. Jadi tinggal angkut aja dan langsung check out. Nah, dari hotel ke Central Station sebenarnya nggak jauh-jauh amat dan gampang aja busnya, Ummi pun udah tahu kudu nyetop di mana. Tapi itu masih pake jalan kaki lagi dan Hayati sudah muak dengan jalan kaki, Bang, hahaha! Akhirnya kami nyegat taksi lagi di depan hotel dan AUD9 kembali melayang.

Fix lah, kalau mau ke Sydney lagi kapan-kapan, Ummi maunya sama Ayah-nya Attar aja. Biarlah beliau yang menjadi imam dalam perjalanan kami, jadi beliau aja yang pusing nyari belokan atau setopan bus. Ummi mah maunya jadi makmum aja, ngemil-ngemil dan makan es krim tau-tau sampe, ke Blue Mountains, Coogee Beach, sailing mengitari Darling Harbour sampe Circular Quay, dan mengunjungi kerabat di Macksville. Lalu dari situ tinggal kepleset nyampe deh ke Queensland, hehehe. Boleh ya berencana, tinggal nabung aja nih biar ada hepeng buat jalan-jalan lagi, hoho! 😀

Advertisements

2 thoughts on “Liburan Musim Panas: Sydney (2)

  1. Mba, makasih banyak infonya. Berguna sekali, atas review nya, saya pesen metro aspire hotel juga, kebetulan lg dapet promo dr traveloka. Thanks juga biat info resto halalnya. Oya mau tanya, klo dr bandara sydney menuju hotel ini gmn ya Mba? Tks.

    • Hi Bunda, aduh maafkan baru aja balasnya, mudah2an gak telat banget ya ini. Kalau kemarin dr bandara sy ke rumah saudara dulu Bun naik bus, kemudian sm saudara dianterin ke hotel tsb. Nah Bunda bisa cek aja di websitenya Opal (www.opal.com.au), nanti bisa cari rute dan moda transportnya hanya dengan masukin alamat/nama hotel aj. Bisa juga di Google Map tp yang di Opal lebih akurat kalo menurut saya. Semoga membantu ya, selamat liburan! 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s